5 Kerajaan Hindu Budha di Indonesia Beserta Peningalannya

Kerajaan Hindu Budha di Indonesia Agama Hindu dan Budha berasal dari India. Awalnya kedua agama ini masuk ke Indonesia melalui jalur perdagangan.

Para pedagang dari Gujarat, India membawa komoditas untuk dijual di Indonesia, selain itu mereka juga menyebarkan kepercayaan terhadap sesembahannya.

Lambat laun kepercayaan tersebut mulai mendapat tempat di hati masyarakat Indonesia, hingga akhirnya banyak yang menganut agama Hindu dan Budha.

Pada abad ke empat agama Hindu dan Budha berkembang dan menyebar ke berbagai wilayah di Indonesia, bahkan pengaruhnya sampai menyebar ke beberapa kerajaan.

Beberapa kerajaan tersebut akhirnya berubah menjadi kerajaan Hindu Budha.

Berikut ini daftar kerajaan di Indonesia yang menganut agama Hindu Budha:

1. Kerajaan Kutai

kerajaan hindu budha di indonesia

satujam.com

Ada yang menyebut Kerajaan Kutai dengan Kerajaan Martadipura (Martapura). Kerajaan yang berdiri sekitar abad ke empat ini menganut agama Hindu.

Kerjaan Kutai berpusat di Muara Kaman, Kalimantan Timur. Menurut para ahli sejarah, kerajaan Kutai merupakan kerajaan Hindu tertua di Indonesia.

Peninggalan terpenting kerajaan Kutai adalah 7 prasasti Yupa. Prasasti ini ditulis dalam bahasa sansekerta dan bahasa pallawa.

2. Kerajaan Tarumanegara

kerajaan hindu budha di indonesia

antoksoesanto.blogspot.com

Pusat pemerintahan kerajaan Tarumanegara di Jawa Barat. Kerajaanu Tarumanegara didirikan oleh Rajadirajagu Jayasingwarman.

Masa pemerintahannya hampir sama dengan kerajaan Kutai, yaitu pada abad keempat, tepatnya tahun 358.

Setelah masa kejayaan Tarumanegara berakhir, setidaknya ada 7 buah prasasti yang ditemukan oleh sejarawan.

5 dari Prasasti ini ditemukan di Bogor, satu prasasti ditemukan di Bekasi dan terakhir ditemukan di Banten Selatan.

3. Kerajaan Mataram

kerajaan hindu budha di indonesia

Jagosejarah.blogspot.com

Kerajaan Mataram adalah kerajaan Hindu-Budha yang berpusat di Jawa. Kerajaan Mataram diketahui dari Prasasti Canggal yang ditulis dalam bahasa sansekerta dan pallawa.

Dalam prasasti tersebut disebutkan bahwa Jawa (Yawadwipa) dipimpin oleh Raja Sanna. Setelah Sanna meninggal diganti oleh penerusnya yang bernama Sanjaya.

4. Kerajaan Sriwijaya

kerajaan hindu budha di indonesia

salsaistimelining.weebly.com

Kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan yang menganut paham Budha. Kerajaan ini didirikan oleh Sri Jaya Naga, dan rajanya yang paling terkenal dan mempunyai pengaruh adalah Raja Bala Putra Dewa.

Pusat pemerintahan kerajaan Sriwijaya di Selat Malaka (Palembang). Lokasi ini sangat strategis, yang mana merupakan jalur utama perdagangan dan pelayanarn internasional.

Kerajaan Sriwijaya merupakan kerajaan Budha terbesar. Beberapa faktor yang mendorong kerajaan Sriwijaya menjadi kerajaan besar dan maju adalah sebagai berikut:

– Letaknya strategis. Selat Malaka adalah jalur utama pusat perdagangan antara India yang Cina, dimana saat itu dua negara tersebut merupakan sedang mengalami kemajuan perdagangan.

Hal ini tentu sangat menguntungkan bagi kerajaan Sriwijaya yang menjadi jalur penghubungnya.

– Runtuhnya kerajaan Funan di Vietnam karena serangan kerajaan Kamboja. Sebelumnya kerajaan Funan menjadi negara maritim.

Setelah kerajaan Funan runtuh akhirnya kerajaan Sriwijaya yang menjadi negara maritim selama abad ke-6.

5. Kerajaan Kalingga

kerajaan hindu budha di indonesia

portalsejarah.com

Kerajaan Kalingga adalah kerajaan bercorak Hindu yang berpusat di Jawa tengah. Kerajaan ini diperkirakan berlangsung pada abad ke-6 masehi.

Para ahli sejarah masih berbeda pendapat mengenai Pusat kerajaan Kalingga. Kemungkinan paling besar pusatnya adalah di antara kabupaten Pekalongan dan kabupaten Jepara.

Kerajaan Kalingga termasuk kerajaan yang banyak memiliki peninggalan berupa prasasti. Prasasti yang berhasil ditemukan oleh sejarawan antara lain:

Prasasti Tukmas

Prasasti Tukmas ditemukan di lereng barat Gunung Merapi. Prasasti ini ditemukan di dusun Dakawu, desa Lebak, kecamatan Grabag, Magelang Jawa Tengah. Prasasti ini ditulis dalam bahasa sansekerta dan pallawa.

Prasasti Sojomerto

Dinamakan prasasti Sojomerto karena ditumukan di desa Sojomerto. Prasasti Sojomerto ditulis dalam bahasa melayu kuno dan bahasa kawi. Isis prasasti ini bersifat keagamaan Siwais.

Prasasti Upit

Prasasti upit ditemukan di desa Ngupit, desa Kahuman/Ngawen, kecamatan Ngawen, kabupaten Klaten Jawa Tengah. Saat ini prasasti Upit disimpan di kantor dinas Purbakala Jawa tengah.

Demikian 5 Kerajaan Hindu Budha yang pernah jaya di Indonesia. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply